Pages

Thursday, May 16, 2013

Formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Terbaru untuk Tahun 2014

Sarana bagi Wajib Pajak untuk melaporkan kewajiban pemungutan PPh atas pembayaran penghasilan kepada Pegawai dan Bukan Pegawai orang pribadi sehubungan dengan pekerjaan adalah dengan menggunakan Formulir SPT Masa PPh Pasal 21/26. Selama ini formulir SPT Masa PPh Pasal 21/26 ini diberi kode Formulir 1721.

Kelak mulai 1 Januari 2014, bentuk Formulir 1721 ini akan mengalami perubahan. Perubahan juga terjadi dalam hal tata cara pelaporannya. Perubahan ini dituangkan dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor PER-14/PJ/2013 tanggal 18 April 2013.

Bentuk Formulir

Bentuk Formulir SPT Masa PPh Pasal 21/26 ditetapkan dengan peraturan ini sebagaimana ditentukan dalam Lampiran 1 (Formulir 1721 tahun 2014 dalam bentuk Ms. Excel ini dapat di-download di sini) terdiri dari:


  1. Induk SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 - (Formulir 1721);
  2. Daftar Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 21 bagi Pegawai Tetap dan Penerima Pensiun atau Tunjangan Hari Tua/Jaminan Hari Tua Berkala serta bagi Pegawai Negeri Sipil, Anggota Tentara Nasional Indonesia, Anggota Polisi Republik Indonesia, Pejabat Negara dan Pensiunannya (Formulir 1721-I);
  3. Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 21 (Tidak Final) dan/atau Pasal 26 - (Formulir 1721-II);
  4. Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 21 (Final) - (Formulir 1721-III);
  5. Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) dan/atau Bukti Pemindahbukuan (Pbk) untuk Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 21 dan/atau Pasal 26 - (Formulir 1721-IV);
  6. Daftar Biaya - (Formulir 1721-V);
Sedangkan bentuk Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 yang merupakan dokumen pendukung dari SPT Masa PPh Pasal 21/26 ditetapkan dalam Lampiran 2 peraturan ini terdiri dari:

  1. Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 21 (Tidak Final) atau Pasal 26 - (Formulir 1721-VI);
  2. Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 21 (Final) - (Formulir 1721-VII);
  3. Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 21 bagi Pegawai Tetap atau Penerima Pensiun atau Tunjangan Hari Tua/Jaminan Hari Tua Berkala - (Formulir 1721-A1);
  4. Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 21 Bagi Pegawai Negeri Sipil atau Anggota Tentara Nasional Indonesia atau Anggota Polisi Republik Indonesia atau Pejabat Negara atau Pensiunannya - (Formulir 1721-A2);

Bentuk Formulir SPT Masa PPh Pasal 21/26 ini adalah berupa:
-formulir kertas (hard copy); atau
-e-SPT

Pelaporan SPT Masa PPh Pasal 21/26

a.Pelaporan dengan formulir kertas (hard copy)

Wajib Pajak/Pemotong Pajak dapat menggunakan SPT Masa PPh Pasal 21/26 dalam bentuk kertas (hard copy) adalah apabila:
  1. melakukan pemotongan PPh Pasal 21 terhadap pegawai tetap dan penerima pensiun atau tunjangan hari tua/jaminan hari tua berkala dan/atau terhadap pegawai negeri sipil, anggota Tentara Nasional Indonesia/Polisi Republik Indonesia, pejabat negara dan pensiunannya yang jumlahnya tidak lebih dari 20 (dua puluh) orang dalam 1 (satu) masa pajak; dan/atau;
  2. melakukan pemotongan PPh Pasal 21 (Tidak Final) dan/atau Pasal 26 selain pemotongan PPh sebagaimana dimaksud pada angka 1 dengan bukti pemotongan yang jumlahnya tidak lebih dari 20 (dua puluh) dokumen dalam 1 (satu) masa pajak; dan/atau
  3. melakukan pemotongan PPh Pasal 21 (Final) dengan bukti pemotongan yang jumlahnya tidak lebih dari 20 (dua puluh) dokumen dalam 1 (satu) masa pajak; dan/atau
  4. melakukan penyetoran pajak dengan SSP dan/atau bukti Pbk yang jumlahnya tidak lebih dari 20 (dua puluh) dokumen dalam 1 (satu) masa pajak.

b.Pelaporan dengan e-SPT

Bagi Wajib Pajak/Pemotong Pajak yang diperbolehkan untuk melaporkan SPT Masa PPh Pasal 21/26 dengan menggunakan formulir dalam bentuk kertas, namun ingin melaporkannya menggunakan e-SPT, maka dalam ketentuan ini Wajib Pajak ini diperolehkan untuk melaporkan dengan menggunakan e-SPT.

Bagi Wajib Pajak/Pemotong Pajak yang tidak memenuhi salah satu dari keempat ketentuan yang memperbolehkan untuk melaporkan SPT Masa PPh Pasal 21/26 dengan menggunakan formulir kertas, maka wajib melaporkan SPT Masa PPh Pasal 21/26 dengan menggunakan e-SPT.

Apabila Wajib Pajak/Pemotong Pajak yang telah melaporkan SPT Masa PPh Pasal 21/26 dengan menggunakan e-SPT, maka tidak diperbolehkan lagi menyampaikan SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 dalam bentuk formulir kertas (hard copy) untuk masa-masa pajak berikutnya.

Bagi Wajib Pajak yang diwajibkan untuk menyampaikan SPT Masa PPh Pasal 21/26 dengan e-SPT namun tetap menyampaikannya dengan formulir kertas, maka atas SPT yang telah dilaporkannya dengan menggunakan formulir kertas ini dianggap tidak pernah melaporkan SPT Masa PPh Pasal 21/26

Bentuk Formulir Yang Harus Digunakan

Bagi Wajib Pajak yang menyampaikan SPT Masa PPh Pasal 21/26 dengan menggunakan formulir kertas, maka bentuk, isi dan ukuran formulir SPT Masa PPh Pasal 21/26 tersebut harus sama seperti bentuk formulir yang ditetapkan dalam Lampiran 1 PER-14/PJ/2013 ini dan tidak boleh diubah

Bagi Wajib Pajak yang menyampaikan SPT Masa PPh Pasal 21/26 dengan e-SPT, maka harus menggunakan aplikasi e-SPT yang telah disediakan oleh Direktorat Jenderal Pajak.

Cara Pelaporan SPT Masa PPh Pasal 21/26

SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 dapat disampaikan oleh Pemotong dengan cara:

a. langsung ke KPP atau KP2KP;
b. melalui pos dengan bukti pengiriman surat ke KPP;
c. melalui perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir dengan bukti pengiriman surat ke KPP; atau
d. e-filing yang tata cara penyampaiannya diatur dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan.

Formulir Yang Harus Dilaporkan

Dalam Hal Pelaporan Menggunakan Formulir Kertas (hard copy)
SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 dalam bentuk formulir kertas (hard copy) tidak perlu dilampiri dengan:
  • Formulir 1721-I dalam hal tidak ada pemotongan PPh Pasal 21 bagi Pegawai Tetap, Penerima Pensiun, Tunjangan Hari Tua/Jaminan Hari Tua Berkala serta bagi Pegawai Negeri Sipil, Anggota Tentara Nasional Indonesia, Anggota Polisi Republik Indonesia, Pejabat Negara dan Pensiunannya;
  • Formulir 1721-II dalam hal tidak ada pemotongan PPh Pasal 21 (Tidak Final) dan Pasal 26 dengan menggunakan Formulir 1721-VI;
  • Formulir 1721-III dalam hal tidak ada pemotongan PPh Pasal 21 (Final) dengan menggunakan Formulir 1721-VII;
  • Formulir 1721-IV dalam hal tidak ada penyetoran dan pemindahbukuan PPh Pasal 21 dan Pasal 26 dengan menggunakan SSP dan Bukti Pbk;
  • Formulir 1721-V dalam hal Pemotong wajib menyampaikan SPT Tahunan;
  • Formulir 1721-VI;
  • Formulir 1721-VII;
  • Formulir 1721-A1;
  • Formulir 1721-A2;

Dalam Hal Pelaporan Menggunakan e-SPT
SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 dalam bentuk e-SPT harus disampaikan dengan disertai Induk SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 dalam bentuk formulir kertas (hard copy).

Kapan dan Formulir Apa yang Harus Digunakan?

Ketentuan perubahan saat penggunaan formulir baru (Formulir 1721 tahun 2014) sesuai PER-14/PJ/2014 dan kapan masih harus menggunakan formulir sesuai PER-32/PJ/2009 (Formulir 1721 tahun 2009) adalah:
1. Penyampaian SPT Masa PPh Pasal 21 sampai dengan Masa November 2013 (baik SPT Normal maupun SPT Pembetulan)
Dalam hal Pemotong melakukan penyampaian SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 dan/atau pembetulan SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 untuk masa pajak sampai dengan Masa Pajak November 2013 yang dilakukan sejak berlakunya Peraturan Direktur Jenderal Pajak ini, penyampaian dan/atau pembetulan tersebut dilakukan dengan menggunakan formulir SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 sebagaimana ditetapkan dalam Peraturan Direktur Jenderal Pajak ini.

2. Penyampaian SPT Masa PPh Pasal 21 Masa Desember 2013 (SPT Normal dan SPT Pembetulan)
Dalam hal Pemotong melakukan penyampaian SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 dan/atau pembetulan SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 untuk masa pajak Desember 2013 yang dilakukan:
  • sampai dengan tanggal 20 Januari 2014, penyampaian dan/atau pembetulan tersebut dilakukan dengan menggunakan formulir SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 sebagaimana ditetapkan dalam Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor PER-32/PJ/2009 tentang Bentuk Formulir Surat Pemberitahuan Masa Pajak Penghasilan Pasal 21 dan/atau Pasal 26 dan Bukti Pemotongan/Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 21 dan/atau Pasal 26;
  • setelah tanggal 20 Januari 2014, penyampaian dan/atau pembetulan tersebut dilakukan dengan menggunakan formulir SPT Masa PPh Pasal 21 dan/atau Pasal 26 sebagaimana ditetapkan dalam Peraturan Direktur Jenderal Pajak ini.

Download:
Formulir SPT Masa PPh Pasal 21 (Form 1721) format Excel

27 Comments

Unknown January 22, 2014 at 9:21 AM

Terima kasih sekali Mas Syafrianto atas formulir excel 1721nya. Sangat sangat membantu..
Semoga Tuhan memberkati.

gozali achmad January 24, 2014 at 10:36 AM

mas sheet nya protected. bisa di unprotect gak mas? boleh minta pass nya?
Terima kasih banyak

Anonim January 25, 2014 at 8:14 PM

Terimakasih Mas Syafrianto atas sharingnya

astrid tan January 27, 2014 at 1:07 PM

password pph21 yg di excel apa ya? tidak bisa di edit di excel nya.

trims

astrid tan January 27, 2014 at 1:08 PM

password untuk excel 1721 nya apa ya? tidak bisa di edit.

trims

Anonymous

Maaf mas Syafrinato, kok formulir excel 1721nya di protect worksheetnya?

Anonymous

Terima kasih Infonya Mas... Sukses selalu

Anonymous

mas, filenya kok gak bisa diedit ?

Anto January 30, 2014 at 8:36 AM

Terima kasih atas atensinya terhadap file Formulir 1721 excel ini. File ini memang sengaja saya protect dengan password supaya tidak akan berubah templatenya, karena apabila ada bagian/ukuran dari kolom/form yang tidak sesuai dengan template formulir dalam PER-14/PJ/2013 ini akan mengakibatkan SPT yang dilaporkan ke KPP tidak akan dianggap sebagai SPT (ditolak) (baca artikel di atas). Oleh sebab itu, maka formulir ini sengaja saya protect supaya tidak akan dapat diubah. Sedangkan untuk kolom isiannya tetap dapat diisi/diubah format hurufnya.

Anonymous

thanks Mas Anto.. saya sdh bisa unprotect sheetnya...

mean4wide February 5, 2014 at 9:11 AM

Terimakasih banyak pak atas file SPT PPh 21 baru format excelnya... sangat bermanfaat...

mean4wide February 5, 2014 at 9:11 AM

Terimakasih banyak atas file SPT PPh Pasal 21 baru dalam format excel pak... Sangat bermanfaat

Anonymous

Mau tanya Untuk Form Daftar Pegawai Tetap Yg dulu 1721-II
sekarang kok tidak ada Ya?
Mohon Infonya

terima kasih

Anonymous

Mas Anto, terima kasih atas formulir excel 1721nya. Sangat sangat membantu. Semoga Allah membalasnya yang banyak

Farah Vilarsa February 6, 2014 at 4:17 PM

Terima kasih infonya, sangan membantu,, ^_^

Anonymous

mas bagian sheet 1721-IV, bagian JUMLAHnya blm di merge&center, jadi inputannya "#", minta passwordnya mas

LOUIS February 7, 2014 at 1:15 PM

pak, worksheetnya di protect tidak dpt isi...boleh tahu passwordnya? terima kasih...

Anto February 10, 2014 at 1:42 PM

Form Daftar Pegawai Tetap Yg dulu 1721-II pada bentuk formulir yang lama memang telah dihilangkan dalam formulir yang baru ini.

Untuk bagian-bagian yang masih ada kurang sempurna merge cell-nya sudah saya perbaiki (termasuk pada bagian JUMLAH pada form 1721-IV). Silakan download ulang.

Pada bagian cell yang tidak perlu diisi atau tidak boleh berubah memang telah saya matikan fungsi inputnya supaya tidak diubah yang akan mengakibatkan perubahan bentuk sesuai dengan yang disyaratkan oleh pihak Ditjen Pajak. Jadi tidak perlu unprotect sheet ini, karena cell yang harus diisi tetap dapat diisi.

Nurul Fitriah February 11, 2014 at 1:26 PM

Terima kasih Pak Anto atas formulir Excel PPh Ps 21 2014. smoga makin sukses Pak..

ferytrs February 14, 2014 at 4:41 PM

terima kasih pak, semoga kebaikan bapak dibalas dengan pahala berlipat ganda.... karena ilmunya dipakai banyak orang

Anonymous

Tks Pak Anto
Mohon pencerahaan pak apakah Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 21 bagi Pegawai Tetap atau Penerima Pensiun atau Tunjangan Hari Tua/Jaminan Hari Tua Berkala - (Formulir 1721-A1); perlu dilampirkan pada saat setiap melaporkan PPH Pasal 21 Masa?......tks pak

Anonymous

saya kok gak bisa download? selalu error. tolong kang kirimkan ke email saya ya sheetx :) abdi.naga@ymail.com

Anto February 20, 2014 at 7:31 AM

Formulir Bukti Pemotongan 1721-A1 dibuat setiap Masa Desember (tidak perlu dibuatkan per masa). Formulir 1721-A1 ini tidak perlu dilampirkan dalam SPT Masa Desember untuk dilaporkan ke kantor pelayanan pajak, tetapi hanya cukup diberikan ke karyawan yang bersangkutan.

rio March 16, 2014 at 12:42 PM

mas gmna cara downloadny termksh

Anonymous

Terimaksih sangat2 bermanfaat
Mau tanya untuk print dokumen menggunakan kertas A4 tau legal?

Anto May 26, 2014 at 7:45 AM

Untuk mendownload file ini, klik file SPT ini, maka akan masuk ke Google Drive dan akan tampil preview dari file ini. Klik tombol "Download" berbentuk tombol berbentuk gambar panah arah ke bawah, atau klik menu "File" lalu pilih "Download" (akan lebih memudahkan apabila Anda login di Google Account Anda).

File SPT ini dicetak (print) di atas kertas berukuran Folio (8,5" x 13").

layla rohmah June 9, 2014 at 11:04 AM

trm ksh byk..ini sgt membantu saya..biar cepet kerja nya..
trm ksh..trm ksh..

Post a Comment